Wedangan enak, lodse nyohi piyel anyes!

Lodse nyohi piyel ~ terjemahkan di sini.

Saya suka ngopi, baik itu kopi susu maupun kopi hitam. Dulu saya selalu minum kopi tubruk. Satu hal yang kurang saya suka dari kopi tubruk itu banyak ampasnya. Meski kadang ampasnya itu saya pakai buat ngleleti rokok (baca: nyete).

Tapi setelah punya alat ini saya jarang ngopi tubruk. Biasanya setiap pulang mburuh saya dibikinin kopi tetes yang istimewa ala Vietnam sama istri. Meski kopi buatan istri itu istimewa, kadang saya merasa kurang marem ngopi tetes ala Vietnam ini. Soalnya kopi yang diminum kurang panas, jadi nggak kemepyar. Mau dibikin es kopi juga kurang marem. Air kopinya kurang banyak, malah kebanyakan air esnya.

Njuk piye? Mau ngopi yang kemepyar tapi banyak ampasnya, mau ngopi adem tapi kurang marem :(

Cold brew coffee

Sudah agak lama saya mendengar istilah itu, ngopi dingin yang kata orang rasanya enak. Setelah saya coba ternyata memang huwenak! Dulu saya nggak ngerti cara bikinnya. Tapi kata mas @sandalian bikin cold brew coffee itu gampang banget. Cukup dengan kopi giling yang dimasukin ke botol terus dikasih es prongkolan dan didiamkan selama 12 sampai 24 jam. Sebelum dimimik, saring dahulu biar ampasnya nggak katut.

Pas menyaring pertama saya menggunakan saringan teh, ada sedikit ampas yang bablas. Yang kedua saya saring dengan Vietnam drip yang saya kasih filter kain bersih. Jadi ada dua kali penyaringan. Pada percobaan pertama jadinya kayak gini:

Rasanya huwenaaaakk! Apalagi dicampur susu cair, wuih! Jos pokoknya.

Saya agak sedikit liyut setelah menghabiskan kopi itu. Kata mas @sandalian, itu karena kandungan kafeine yang tinggi, cem-ceman kopi beberapa jam xD

Agak nyesel juga habisin semua kopinya. Mau nggak mau harus bikin lagi, kali ini saya nggak pakai es prongkolan tapi air dingin. Sekitar 3 sendok makan biji kopi yang digiling ditambah air matang sampai 500 ml. Nggak tau jadi berapa ml nantinya.

Duh! Jadi nggak sabar buat pulang, pengen minum kopi dari percobaan yang kedua. Hhe :D